Apa Itu Katalog Perpustakaan?

Sebuah katalog perpustakaan adalah daftar komprehensif, terorganisir isi perpustakaan: Ini mengacu pada peta, arsip berkala, karya seni, file komputer, mikrofilm, dan, tentu saja, buku. Katalog perpustakaan dibatasi untuk sebuah perpustakaan tertentu atau satu kelompok perpustakaan, tetapi katalog perpustakaan hampir semua hari ini berbagi fitur pencarian dasar yang sama dan organisasi. Setelah munculnya katalog online dalam 70-an, katalog kartu fisik menjadi hampir usang, tetapi beberapa kartu katalog perpustakaan mempertahankan mereka untuk tujuan dekoratif atau peringatan.

Sejarah

Tentang tahun 800, perpustakaan Islam abad pertengahan mulai menggunakan katalog untuk mengatur buku-buku mereka, menyusunnya berdasarkan genre. Katalog dicetak pertama pada catatan adalah nomenklatur Leiden Perpustakaan Universitas, yang mulai dipakai pada 1595. Pada tahun 1920, Melville Dewey mengembangkan sistem Klasifikasi Desimal Dewey dari katalogisasi perpustakaan, dan pada akhir tahun 1930-an, sistem numerik yang dilaksanakan di hampir setiap perpustakaan di Amerika.

Tujuan Fungsional

Pada tahun 1876, Charles Cutter mendefinisikan tujuan dari bibliografi katalog pada Aturan nya untuk Katalog Kamus cetak. Dia menyatakan bahwa seseorang harus dapat menemukan buku mengetahui baik penulis, judul, atau subjek, bahwa katalog harus menunjukkan pengguna semua buku yang memiliki perpustakaan yang diberikan oleh penulis, subjek, atau jenis sastra; dan bahwa harus berguna dalam memandu pilihan pengguna tentang edisi buku dan karakter. Tujuan Cutter tetap relevan sampai hari ini, walaupun beberapa kelompok telah membuat pembaruan. Definisi terbaru dari fungsi katalog berasal dari Persyaratan Fungsional Records Bibliografi, yang menyatakan bahwa katalog harus mengaktifkan empat tugas: menemukan, mengidentifikasi, pilih dan mendapatkan.

Kartu Katalog

Katalog kartu pertama diciptakan di Prancis sekitar 1790, ketika masa perang kekurangan memaksa cataloguers untuk menggunakan kartu bermain disita sebagai bahan baku. Perpustakaan Kongres mulai distribusi kartu katalog diketik pada 1901, tetapi banyak pustakawan (termasuk Melville Dewey) kartu tulisan tangan lebih disukai. Tiga salinan setiap kartu masuk ke katalog perpustakaan: satu untuk disortir oleh penulis, satu dengan judul, dan satu oleh subjek.

Katalog online

Pada akhir tahun 1960, Library of Congress menciptakan format katalog disebut Mesin-Readable Katalogisasi (MARC), yang memungkinkan untuk pengolahan lebih cepat dari catatan bibliografi; pembangunan yang menyebabkan Online Katalog Akses Umum (OPACs), yang jauh lebih murah untuk mempertahankan dari katalog fisik dan dengan demikian dengan cepat diadopsi oleh sebagian besar perpustakaan.

Gunakan Kontemporer

Hari ini, kartu katalog online fitur dinamis, fungsi pencarian kompleks, mereka dapat memeriksa ejaan kesalahan pengguna, memfasilitasi pencarian parsial, dan varian link dari judul yang sama atau nama penulis. Perpustakaan dianggap sebagai memiliki katalog online yang sangat baik termasuk Yale Law Perpustakaan Sekolah, Perpustakaan Umum Brooklyn, dan perpustakaan di University of California, Irvine.